Rabu, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Rabu, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Zakat Fitrah di Bulan Ramadhan

Zakat fitrah wajib ditunaikan pada bulan Ramadhan dengan ketentuan berikut ini.

Jumat 31 Mei 2019 02:00 WIB

Red: Hasanul Rizqa

ilustrasi zakat fitrah

Foto: republika/mgrol101

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- "Rasulullah SAW mewajibkan zakat fitrah bulan Ramadhan sebanyak satu sha kurma atau gandum atas setiap Muslim merdeka atau hamba sahaya laki-laki atau perempuan." (HR Ibn Umar).

Seorang suami mengeluarkan zakat untuk dirinya sendiri dan orang-orang yang menjadi tanggung jawabnya.

Bayi yang masih dalam kandungan belum terkena wajib zakat fitrah. Bila ada bayi lahir sebelum matahari terbenam pada hari terakhir bulan Ramadhan, maka zakat fitrahnya wajib ditunaikan. Demikian pula dengan orang Muslim yang meninggal dunia setelah matahari terbenam pada hari terakhir Ramadhan.

Selama Ramadhan hingga malam hari raya Idul Fitri atau sebelum khatib naik mimbar saat shalat Idul Fitri, maka zakat fitrah sudah mesti ditunaikan.

Mazhab Imam Malik, Imam Syafii, dan Imam Ahmad menyepakati zakat fitrah ditunaikan sebesar 1 sha (setara 2,5 kg di Indonesia) makanan pokok.

Mazhab Imam Hanafi menetapkan besarannya 3,8 kg serta membolehkan membayar dengan uang.

Untuk kehati-hatian, bila membayar dengan beras, maka mengikuti takaran 2,5 kg.

Namun, bila ingin menunaikannya dengan uang, maka patokannya 3,8 kg.

 

 

Sumber: Buku Panduan Zakat “Dompet Dhuafa Republika”

Pengolah: Hasanul Rizqa

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 

 

IN PICTURES