Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Keutamaan Bersiwak

Hukum bersiwak adalah sunah.

Jumat 22 Mar 2019 00:03 WIB

Red: Joko Sadewo

Keutamaan bersiwak

Foto: republika

REPUBLIKA.CO.ID, Keutamaan Bersiwak

Sejumlah manuskrip Muslim membahas kedokteran dan fikih. Salah satu pembahasannya adalah penggunaan siwak atau miswak, ranting pembersih gigi yang biasanya dibuat dari pohon arak (Salvadora persica).

Sebagian besar risalah Muslim tertua tentang siwak berbentuk naskah. Namun, karya serupa tentang masalah ini juga muncul pada periode selanjutnya. Berikut adalah keutamaan bersiwak sebagaimana dijelaskan para ilmuwan.

Hukum Bersiwak

Hukum siwak adalah sunah, yang berarti tindakan yang sangat dianjurkan untuk mengikuti apa yang dilakukan Nabi Muhammad. Cendekiawan Mazhab Hanafi Yusuf al-Qaduri juga membahas hukum bersiwak.



Penghilang Bau Mulut

Siwak sangat bermanfaat karena dibuat dari beberapa pohon yang bisa menghilangkan bau mulut. Bersiwak biasa dilakukan sebelum berwudhu dan juga setelah makan. Sehingga tak ada sisa makanan di mulut.


Keistimewaan pohon Ara

Muhammad al-Aqkirmani mengatakan, bersiwak lebih istimewa jika menggunakan pohon ara. Karena bagian dari Tibbun Nabawi. Menurut Abu Hanifa, kata Al-Aqkirmani, ara membuat ucapannya fasih, nafsu makan terstimulasi, dan otak jernih.

Sumber: Islam Digest Republika, Pengolah: Agung Sasongko

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 

 

IN PICTURES